Kamis, 18 Juli 2013

knalpot dan harga terbaru 2013

Knalpot Motor
Setiap kendaraan bermotor khususnya kendaraan angkut baik roda dua dan roda empat akan memiliki part ini, knalpot adalah sebuah sistem pembuangan gas kotor dari dalam mesin saat menyala atau lebih spesifik lagi adalah Sistem pembuangan saluran untuk membuang sisa hasil pembakaran pada mesin pembakaran dalam. Sistem pembuangan terdiri dari beberapa komponen, minimal terdiri dari satu pipa pembuangan yang di Indonesia dikenal juga sebagai knalpot yang diadopsi dari bahasa Belanda atau saringan suara (wikipedia).
Karena merupakan salah satu sparepart penting dalam sebuah kendaraan, knalpot juga menjadi bahan komoditi pedagang yang banyak mendatangkan keuntungan. Salah satu karena memang knalpot ini nampak diluar dan rata-rata jika motor atau mobil dimodifikasi, jelas knalpot akan menjadi sasaran utama disamping shock breaker dan ban serta velg.
Admin sengaja akan membagi kepada sobat sekalian daftar harga knalpot motor terbaru 2013 ini, baik itu knalpot berjenis standar hingga kenalpot berjenis racing. Langsung saja sobat sambangi daftar harga knalpot dibawah ini untuk lengkapnya, jika kesulitan mencari bisa tekan Ctrl + F secara bersamaan dan ketik kata kunci disitu untuk menemukan jennis knalpot yang sobat cari, lagsung cek dibawah ini :

Merk Type dan Spek Knalpot Harga (Rupiah)
Akrapovic Slip On Carbon, Kawasaki Ninja 250 R 6.500.000
Akrapovic Slip On Titanium, Kawasaki Ninja 250 R 6.300.000
Arrow Full System, Kawasaki Ninja 250 R 8.200.000
CLD Slip On, Kawasaki Ninja 250 R 1.500.000
CLD Slip On Carbon, Kawasaki Ninja 250 R 2.500.000
CLD Full System Stainless 2.000.000
CLD Full System Phyton 2.800.000
CLD Full System Carbon 3.000.000
Daytona Racing Steel Muffler, Yamaha Jupiter MX 135 LC 350.000
Daytona Racing Steel Muffler, Yamaha Mio 350.000
Daytona Racing Steel Muffler, Yamaha Jupiter Z 300.000
Daytona Racing Steel Muffler, Honda Absolute Revo 300.000
Daytona Racing Steel Muffler, Honda Vario 350.000
Daytona Racing Steel Muffler, Honda Supra X 125/ Karisma 300.000
DaytonaRacing Steel Muffler, Suzuki Shogun 125 (Silent) 300.000
Daytona Racing Steel Muffler, Suzuki Satria FU-150 350.000
Daytona Racing Steel Muffler, Suzuki Smash 300.000
Daytona Racing Steel Muffler, Suzuki Skywave 300.000
Leo Vince Full System, Kawasaki Ninja 250 R 7.500.000
Nassert Beet Full System, Kawasaki Ninja 250 R 13.300.000
Nassert Beet Full System International Model, Kawasaki Ninja 250 R 12.800.000
Nassert Beet Slip On, Kawasaki Ninja 250 R 5.800.000
R9 Racing Generation Mugello Full System-Silencer Half Blue, Kawasaki Ninja 250 R 2.100.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Kawasaki Ninja 250 R 3.800.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Kawasaki Ninja 250 RR 1.400.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Kawasaki Athlete 1.200.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Kawasaki KLX 150 700.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Kawasaki KLX 250 1.350.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Honda CBR 150 3.200.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Honda Tiger 2000/Revo1.450.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Honda CS-1 1.000.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Honda Mega Pro 850.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Honda Vario 900.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Honda Beat 650.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Honda Karisma/Supra X 125 575.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Honda Revo 575.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Honda Blade 675.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Yamaha Scorpio Z 1.000.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Yamaha Jupiter MX 135 LC 850.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Yamaha V-Ixion 900.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Yamaha Mio 650.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Yamaha Mio (Road Race) 900.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Yamaha Nouvo 850.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Yamaha Jupiter Z 575.000
R9 Racing GenerationMugello New Full System-Silencer Half Blue, Suzuki Satria FU-150 850.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Suzuki Thunder 125 900.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Suzuki Shogun 125 575.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Suzuki Shogun SP 575.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Suzuki Skywave 650.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Bajaj Pulsar 180 900.000
R9 Racing Generation Mugello New Full System-Silencer Half Blue, Bajaj Pulsar 200 1.100.000
R9 Racing Generation Motegi Full System-Silencer CNC, Kawasaki Ninja 250 R 2.000.000
R9 Racing Generation Monza Blue Full System-Silencer CNC W/Blue, Kawasaki Ninja 250 R 2.800.000
R9 Racing Generation Motegi New Full System-Silencer CNC, Kawasaki Ninja 150 RR 1.400.000
R9 Racing Generation Motegi New Full System-Silencer CNC, Kawasaki Ninja 150 R 1.200.000
R9 Racing Generation Catalunya Full System-Silencer Trioval Black or Silver, Ninja 250 R 1.950.000
R9 Racing Generation Catalunya New Full System-Silencer Trioval Black or Silver, Honda Tiger 675.000
R9 Racing Generation Catalunya New Full System-Silencer Trioval Black or Silver, Yamaha Scorpio 675.000
R9 Racing Generation Catalunya New Full System-Silencer Trioval Black or Silver, Yamaha V-Ixion 675.000
R9 Racing Generation Monza Carbon Full System-Silencer Real Carbon, Kawasaki Ninja 250 R 9.000.000
R9 Racing Generation Monza Blue Full System-Silencer CNC W/Blue, Kawasaki KLX 150 1.250.000
R9 Racing Generation Mugello NG System-Silencer Stainless Half Blue, Yamaha Jupiter MX 135 LC 900.000
R9 Racing Generation Monza Blue Full System-Silencer CNC W/Blue, Kawasaki KLX 250 3.000.000
R9 Racing Generation Monza Blue Full System-Silencer CNC W/Blue, Honda CBR 150 1.750.000
R9 Racing Generation Monza Blue Full System-Silencer CNC W/Blue, Honda Tiger 1.150.000
R9 Racing Generation Monza Blue Full System-Silencer CNC W/Blue, Yamaha V-Ixion 1.100.000
R9 Racing Generation Monza Blue Full System-Silencer CNC W/Blue, Yamaha Mio 1.000.000
R9 Racing Generation Monza Blue Full System-Silencer CNC W/Blue, Yamaha Jupiter MX 135 LC 900.000
R9 Racing Generation Monza Blue Full System-Silencer CNC W/Blue, Suzuki Satria FU-150 900.000
R9 Racing Generation Monza Blue Full System-Silencer CNC W/Blue, Minerva R 150 900.000
R9 Racing Generation Mugello NG System-Silencer Stainless Half Blue, Kawasaki KLX 150 1.250.000
R9 Racing Generation Mugello NG System-Silencer Stainless Half Blue, Kawasaki Ninja 250 R 2.800.000
R9 Racing Generation Mugello NG System-Silencer Stainless Half Blue, Kawasaki KLX 250 3.000.000
R9 Racing Generation Mugello NG System-Silencer Stainless Half Blue, Honda CBR 150 1.750.000
R9 Racing Generation Mugello NG System-Silencer Stainless Half Blue, Honda Tiger 1.150.000
R9 Racing Generation Mugello NG System-Silencer Stainless Half Blue, Yamaha V-Ixion 1.100.000
R9 Racing Generation Mugello NG System-Silencer Stainless Half Blue, Suzuki Satria FU-150 900.000
R9 Racing Generation Mugello NG System-Silencer Stainless Half Blue, Minerva R 150 900.000
Remus Slip On Hexacome Carbon, Kawasaki Ninja 250 R 6.500.000
Remus Slip On Oval Alumunium, Kawasaki Ninja 250 R 6.000.000
Sportisi Short, Kawasaki Ninja 250 R 2.400.000
Sportisi Long, Kawasaki Ninja 250 R 2.600.000
Stanlee Slip On, Kawasaki Ninja 250 R 550.000
Stanlee Full System, Kawasaki Ninja 250 R 1.200.000
Stanlee Full System Carbon, Kawasaki Ninja 250 R 1.500.000
TDR Racing Steel Muffler ANNR, Yamaha Jupiter MX 135 LC 660.000
TDR Racing Steel Muffler 2 Sound, Yamaha Mio 1.230.000
TDR Racing Steel Muffler 2 Sound, Suzuki Spin 125 1.230.000
TDR Racing Steel Muffler 2 Sound, Honda Vario 1.230.000
TDR Racing Steel Muffler, Honda CBR 150 1.750.000
TDR Racing Steel Muffler, Yamaha F1ZR730.000
TDR Racing Steel Muffler, Yamaha Jupiter MX 135 LC 1.100.000
TDR Racing Steel Muffler, Yamaha Jupiter Z (Silent) 900.000
TDR Racing Steel Muffler, Kawasaki KR 150 290.000
TDR Racing Steel Muffler New Folder 2 Sound, Yamaha Jupiter Z 375.000
TDR Racing Steel Muffler New Folder 2 Sound, suzuki Shogun 125 375.000
TDR Racing Steel Muffler, Kawasaki Ninja KRR 1.500.000
TDR Racing Steel Muffler, Suzuki Satria FU-150 1.500.000
TDR Racing Steel Muffler, Suzuki Shogun 125 (Silent) 900.000
TDR Racing Steel Muffler, Suzuki Smash (Silent) 900.000
TDR Racing Steel Muffler, Honda Sonic 1.500.000
TDR Muffler Tri Oval CLR, Suzuki Satria FU-150 858.000
TDR Muffler Tri Oval CLR, Yamaha Scorpio 858.000
TDR Muffler Tri Oval CLR, Suzuki Thunder 125 858.000
TDR Muffler Tri Oval CLR, Honda Tiger 858.000
TDR Muffler Tri Oval CLR, Yamaha V-Ixion 858.000
TDR Racing Stainless Muffler, Honda CBR 150 2.750.000
TDR Racing Stainless Muffler Left Side, Yamaha Jupiter MX 135 LC 3.000.000
TDR Racing Stainless Muffler, Yamaha Nouvo/Mio 2.250.000
TDR Racing Stainless Muffler Right Side, Yamaha Jupiter MX 135 LC 3.000.000
TDR Racing Stainless Muffler, Suzuki Satria FU-150 2.500.000
TDR
Racing Stainless Muffler, Honda Sonic
2.500.000
TDR Racing Stainless Muffler Tri Oval, Kawasaki Ninja 250 4.500.000
TDR Racing Stainless Muffler Silent, Yamaha Jupiter Z 775.000
TDR Racing Stainless Muffler Silent, Yamaha Mio 775.000
TDR Racing Stainless Muffler Silent, Honda Absolute Revo 775.000
TDR Racing Stainless Muffler Silent, Suzuki Shogun 125 775.000
TDR Racing Stainless Muffler Silent, Suzuki Smash 775.000
TDR Racing Stainless Muffler Silent, Honda Supra X 125 775.000
Two Brothers Full System Carbon, Kawasaki Ninja 250 R 7.300.000
Two Brothers Full System Titanium, Kawasaki Ninja 250 R 7.300.000
Two Brothers Slip On Carbon, Kawasaki Ninja 250 R 4.500.000
Two Brothers Full System Alumunium, Kawasaki Ninja 250 R 6.600.000
Two Brothers Slip On Titanium, Kawasaki Ninja 250 R 4.500.000
Two Brothers Slip On Alumunium, Kawasaki Ninja 250 R 3.600.000
Vince And Hines Slip On, Kawasaki Ninja 250 R 5.500.000
Yoshimura Full System Carbon, Kawasaki Ninja 250 R 7.800.000

Senin, 22 April 2013

menambah performa

  • Menambah kapasitas mesin – Kapasitas mesin lebih besar berarti lebih bertenaga, bukan berarti kapasitas kecil ga bisa kencang, orang yang bore up gila2an aja kadang masih kalah dengan yang kapasitasnya lebih kecil :) Tapi mengesampingkan hal itu semua, untuk motor harian, meningkatkan kapasitas mesin lebih besar dari bawaan pabrik akan memperbaiki prestasi motor, karena kamu bisa memperoleh lebih banyak debit gas yang terbakar dalam setiap putaran mesin, masuk akal bukan… :) Caranya hanya ada dua : Melesakkan piston dengan diameter lebih besar, atau memanjangkan langkah ayun piston dengan menggeser big end lebih maju atau mengganti dengan pen stroker aftermarket yang umum dijual di pasaran.
  • Meningkatkan Rasio – Rasio Kompresi yang lebih tinggi pasti memproduksi tenaga lebih, sedikit atau banyak. Semakin kamu padatkan campuran udara/bahan bakar , semakin cepat campuran ini menyembur menjadi api secara spontan, namun tentunya harus diimbangi dengan oktan bahan bakar yang pas untuk mencegah pembakaran dini. Ini jawaban kenapa mesin motor balap road-race, atau drag yang diliput di tabloid-majalah umumnya memakai bahan bakar ber oktan tinggi – karena mesin mereka memakai rasio kompresi lebih tinggi untuk mendapatkan tenaga. Lantas caranya bagaimana, ada banyak cara. Mulai dari memapas kop atau cylinder head, blok, meninggikan dome piston, atau mempersempit kubah ruang bakar hingga menyerupai bak mandi orang kaya (bathtub maksudnya) kalok yang belum tau bathtub… sama… hahahahah soalnya di rumah adanya emberrrr :D Atau bisa juga dengan menggabungkan berbagai metoda itu.
  • Mudahkan udara mengalir masuk – Ketika piston meluncur mundur atau turun pada langkah hisap, hambatan udara dapat merampok pundi-pundi tenaga dari mesin. Hambatan udara bisa dikurangi dengan modifikasi serius, karena kesalahan bisa berakibat fatal, melakukan modifikasi pada saluran pemasukan silinder atau seringkali disebut Porting, selain memperbesar volumenya, pun harus memperhatikan geometri porting agar lebih terarah dan aliran udara menjadi lembut. Teknik lain yang mampu mengurangi hambatan secara drastis adalah konfigurasi multi klep masuk atau menempatkan 2 klep masuk dalam sebuah silinder. Dan intake manifold yang halus layaknya manifold koso yang mahal tentu sangat bagus melancarkan aliran udara/bahan bakar yang ingin masuk ke porting. membuka filter udara adalah cara yang paling mudah :)
  • Lepaskan gas buang denga bebas keluar – Jika hambatan udara membuat gas keluar dari silinder, ini akan mengambil tenaga mesin. Sama seperti kita jika susah BAB, hahahha… :D sama gak sih?! :) Cara memperlancar gas buang gimana? Apa pasang knalpot free flow? Itu satu cara, urutan pelepasan gas buang tentu dari klep exhaust. Dengan memperbesar atau head yang memakai dua klep buang secara cepat akan mampu melepas gas sisa pembakaran dari dalam silinder. Memperbaiki porting buang, seperti kata pepatah Graham Bell ” Kalok gak seukuran 100 % diameter klep – maka belum racing namanya” hehehe… Yang halus lebih baik. Kalau perlu mengkilat seperti kaca. Kalau perlu, lho… :)   Jika pipa knalpot terlalu keciiilll… seperti bawaan pabrik, atau muffler memiliki banyak sekat akan membuat efek tendangan balik semakin besar. Knalpot performa tinggi memakai rangakaian pipa header yang lebih besar, dan pipa belakang yang semakin membesar, dan muffler free flow yang akan mengusir kotoran jauh-jauh dari dalam silinder. Penyakit kok dipelihara dalam perut… :D Jika kamu mendengar knalpot free-flow, maka tujuan memakai knalpot itu adalah meningkatkan tenaga mesinnya.
  • Muffler Racing
  • Buat semuanya ringan – Part yang lebih ringan membantu mesin bekerja lebih baik. Setiap piston berubah arah, pasti memerlukan energy untuk berhenti dan memulai ke arah yang lain. Piston yang lebih ringan mengurangi pemakaian energy ini. Mengurangi beban gesekan, mengurangi beban rotasi, semua hal ini apa yang disebut meningkatkan efisiensi mekanis.


  • Injection – Sistem kontrol campuran bahan bakar secara elektronis melalui injector akan memberikan keakuratan tingkat tinggi pada setiap derajat langkah piston dan kepastian debit yang dibutuhkan sesuai beban mesin. Oleh karenanya teknologi ini meningkatkan performa dan pemakaian bahan-bakar yang lebih ekonomis. Jadi, mengapa mengganti injeksi dengan karburator jika ingin meningkatkan tenaga motor? Cape deh…

Trik Curang Balapan Liar (Biar Menang…)

berpengalaman dan sayangepul
  1. Kalo mau balapan, minum aja air putih murni setengah sampai ¾ liter ato sekitar dua gelasan lah, bukan apa-apa . itu Doping adrenalin…!! Malahan ada yang pake campuran gula seperempat gelas. Kalo misalnya macam Ex**a J*s atau Hema***on itu nggak menaikkan darah di otak, tapi membuat jantung berdebar hingga kita sulit berpikir,,, apalagi Kopi, ada kandungan kaffein yang membuat kinerja Enzim menjadi turun, justru lawan kitalah yang harus kita beri minuman tersebut… hmm, Atau minuman lainbikin loyo…Nakall…!!
  2. Manfaatkan kendaraan di sekitar. Yup,,, sedikit berbahaya, biasa dilakukan oleh orang yang ahli biar nggak ketauan curangnya,,, curang
  3. Jatuhkan sesuatu kalo udah hamper diovertek, ini Trik lama tapi masih ampuh hingga sekarang, biasanya racer menjatuhkan Ban bekas atau gulungan Tisu. Lumayan… orang bakalan lengah…!!. Cara yang wajar pasti nggak dianggap curang.
  4. Kontak Temen untuk Coba mempersulit lawan… curang soalnya ini Salah satu cara memperlambat lawan yang tak terkejar.
  5. Cara yang ampuh yang belum pernah terpikirkan tapi pernah berhasil,,, yup,,, gunakan Mercon Banting, haha,,, gak akan pernah terpikirkan kan?? Bisa meledak loh dijalanan,,, hehe, tapi kurang tau deh gimana cara makenya biar jatuh langsung meledak, mungkin bro ada yang tau…??
  6. Cara Terakhir lainya yang juga Ampuh,  sedikit membahayakan diri sendiri dan orang lain adalah… Bermain Lampu sein, jika kita mau belok kanan… nyalakan sein kiri, begitu juga sebaliknya,,, Orang lain, pembalap lain pun bisa dibuat bingung oleh kita,,, Hati-hati Lhooo, bisa jadi kita sendiri yang bingung.
Oh iya, tips diatas paling efektif buat balapan malam hari dengan trek yang lumayan panjang. Juga paling maknyus kalo trafficnya sedengan, maksudnya nggak rame dan nggak sepi.
Bonus tambahan dari Saya…
- Pake motor yang sporty khas motor kota yang tarikanya bener-bener nyentak… Biasanya motor 110 cc…
Sekian dulu ya bro,,, mungkin banyak kekurangannya,,, monggo ditambahin,,, xixixi, terutama kalo yang berpengalaman… nggak usah sungkan yah…

MnM – Bali Island. Jadilah yang Pertamaxxxx pertamax

Pake Ban Racing buat hari2


Ban balap bisa meningkatkan image motor karena bentuknya yang ceper dan pattern yang sporty. Namun, apakah bisa ban balap digunakan motor sehari-hari?

Ban balap bisa digunakan untuk motor reguler. Performa ban balap bahkan lebih baik jika dibandingkan dengan ban reguler. Namun ada beberapa hal yang perlu Anda ketahui sebelum memasang ban tersebut ke motor Anda.

Ban balap dibuat khusus untuk melakukan satu hal, yaitu "menempel" dengan permukaan trek. Itu sebabnya ban balap menggunakan kompon lunak dibanding ban reguler. Akibatnya usia ban lebih pendek karena ban akan cepat habis. Tidak masalah jika digunakan untuk balapan karena memang ditujukan untuk menempuh jarak sejauh jumlah putaran lap balapan. Siap-siap untuk mengeluarkan uang lebih sering dan lebih banyak karena harga ban balap lebih mahal dari ban reguler.

Jika Anda tetap ingin memakai ban balap, pastikan Anda tidak memilih ban yang khusus untuk lintasan kering. Ban racing Sport XT, Sport XR atau Sport MP 76 bisa jadi pilihan. Anda jadi tidak khawatir jatuh jika harus berkendara dalam keadaan basah atau hujan. Ban racing tersebut memang dirancang untuk melewati jalanan basah dan hujan.

Kenapa untuk motor sehari-hari disarankan untuk menggunakan ban reguler? Ban harian didesain untuk tahan digunakan hingga ribuan kilometer dengan alur kembangan yang dirancang untuk memiliki daya cengkeram untuk melewati berbagai medan, baik basah-kering atau lintasan aspal atau berbatu.

Ban reguler atau ban harian kini juga tersedia dalam berbagai ukuran, kebutuhan dan model yang tidak kalah sporty dari ban balap. Seperti ban FDR yang memiliki varian ban yang cocok untuk berbagai jenis motor.

Sabtu, 30 Maret 2013

Sulap Komponen Standar Jadi Racing



Semua orang, pasti mau hidup hemat. Termasuk mekanik, ketika membangun mesin balap diperlukan trik hemat dengan hasil maksimal. Misalnya memanfaatkan komponen standar tapi disulap jadi racing.

Itu sudah dilakukan Bang Jay alias Zaenudin dari Eka Jaya Motor (EJM). Bang Jay selain sebagai mekanik korek, juga merangkap jadi tukang bubut. “Sehingga tahu kemauan mekanik. Misal ingin piston standar rasa racing,” jelas mekanik dari Ruko Poris Paradise, Tangerang .

Paling gampang tengok piston yang disulap Bang Jay jadi piston racing. Bang Jay biasa mengerjakan piston Honda Tiger yang kerap dipakai untuk aksi bore up motor matik atau bebek. Caranya bobot piston dibuat enteng, tentunya juga ringan gesekkan.

Trik yang pertama dilakukan yaitu memotong pantat piston Tiger yang aslinya kelewat tinggi. Sehingga dibuat pendek agar bobot jadi lebih ringan. Pemapasan bisa lumayan banyak.
Aksi papas pantat piston juga dimaksudkan agar ringan gesekkan. Karena sedikit bidang gesek antara piston dengan liner atau boring silinder. “Tenaga mesin tidak banyak terbuang,” jelas mekanik asli Melayu Deli alias Medan itu.

Untuk memperingan gesekkan, Bang Jay juga kasih trik lain. Ini biasa dipakai di piston racing macam Izumi. Yaitu membuat alur di badan piston. Tidak hanya membuat jadi lebih ringan bobot piston, tapi juga penting untuk pelumasan agar lebih lancar dan licin.

Trik ini sebenarnya pasti jadi bahan perdebatan. Mengapa tidak pakai piston racing aja. “Karena piston Tiger selain murah, juga kelihatan lebih kuat untuk ukuran piston biasa (cast piston) atau bukan piston forging,” argumen mekanik yang juga bisa pasang klep lebar ini.

Dikatakan lebih kuat, karena piston Tiger tersedia versi AHM yang dikeluarkan PT FIM (Federal Izumi Manufacturing). Material lebih terjamin. Daripada piston racing tapi tidak tahu pabrik pembuatnya.

Selain itu, bagian di dinding piston Tiger lebih tebal. Walau bukan diproduksi dengan sistem forging, tapi bisa lebih kuat kalau untuk kompresi tinggi.

Namun kekurangan piston Tiger dibanding racing, bukan hanya lebih berat di soal bobot. Tapi, jarak dari lubang pen sampai permukaan atas lumayan tebal. Sehingga dipasang di bebek atau matik kerap nongol. Terpaksa harus dipapas dan khawatir mudah pecah.

Itu trik untuk piston biasa jadi racing. satu lagi yang biasa diterapkan Bang Jay. Yaitu membuat klep biasa atau standar bentuknya jadi seperti klep racing. Bahkan jadi mengkilap layaknya klep steanless steel yang nongol dari Thailand.

Namun klep yang disulap Bang Jay hanya pada bagian payung saja. Dibentuk supaya ringan dan mengkilap. Sementara bobotnya sedikit berkurang. Pada bagian batang tidak dilakukan. Karena batang memang harus presisi bawaan pabrik.

sedikit untuk performa motor


STEP 1 (MEMPERBESAR MUTU API)
Pengapian sangat berperan penting pada mesin motor. Bagian-bagian dari pengapian motor C-Series adalah sepul,magnet,CDI,coil,busi.
Sekarang kita berbicara tentang sumber penghasil api yaitu sepul dan magnet. Kebanyakan orang kurang mengetahui fungsi dari kedua jenis benda ini, untuk itu mari kita bahas fungsi kedua benda ini. Fungsi keduanya adalah sebagai penghasil listrik yang biasa disebut api oleh para mekanik. Kedua benda ini menggunakan sistem induksi magnet untuk menghasilkan api. Cara memodifikasi sepul pun beragam, namun yang cocok untuk kohar adalah dengan menggulung-ulang sepul api. Gunakan kawat tembaga ukuran 0,1 mm, lalu gulung ulang sepul api, banyaknya gulungan sekitar 600-700 lilitan. Sebaiknya menggunakan magnet yang masih normal.
Berlanjut ke CDI yang merupakan otak dari pengapian. CDI sangat rumit untuk dimodifikasi, saran saya membeli CDI aftermarket yang sesuai kebutuhan. CDI-CDI yang dijual di pasaran sudah banyak jenisnya, seperti unlimiter,racing, bahkan programmer. CDI unlimiter merupakan CDI yang tidak membatasi RPM mesin, jadi semau-mau kita menggeber tunggangan. CDI racing merupakan CDI yang memajukan timing pengapian namun tetap dibatasi RPMnya agar mesin awet. CDI Programer merupakan CDI canggih, kita dapat menyeting sendiri derajat pengapiannya serta limit RPM harganya berkisar 800rb-1,2jt.
Coil merupakan pembesar api dari CDI menuju busi, coil juga merupakan lilitan. Banyak Coil aftermarket yang sudah beredar di pasaran. Ada juga pendapat bahwa coil mobil bagus, namun saya menyarankan menggunakan coil asli dari motor SE(special engine ). Memang agak mahal sekitar 600rb-800rb tapi aman untuk keawetan komponen lainnya. Namun masih ada coil aftermarket yang lebih murah dengan merk blue thunder dan yoshimura yang harganya bersahabat, yaitu sekitar 130rb-175rb.
Komponen terakhir pengapian adalah busi. Semua pasti telah mengenal benda ini, tapi tunggu dulu, apakah anda mengenal jelas benda ini??
Untuk performa yang maksimal sebaiknya menggunakan busi racing namun jangan sembarang racing, mari saya pandu dalam memilih busi racing. Jangan pernah menggunakan busi dengan kepala banyak, contohnya kepala dua, tiga, ataupun empat. Carilah busi yang memiliki ujung batang karbon runcing dengan alasan agar api terpusat dan tidak pecah atau menyebar. Contoh busi yang memiliki batang karbon runcing adalah Denso Iridium (95rb) dan NGK Platinum (25rb).


STEP 2 (KNALPOT)
Pembuangan pada motor juga sangat berpengaruh pada tenaga yang dihasilkan oleh kuda besi kita. Kenaikan yang tenaga yang dihasilkan dengan penggantian knalpot mencapai 0,5 DK atau lebih, tergantung knalpot yang kita gunakan. Untuk itu penggunaan knalpot semi racing ataupun racing sangat berpengaruh pada tenaga yang dihasilkan. Mengapa saya bilang knalpot semi racing? Karena pada dasarnya knalpot racing yang beredar di pasaran merupakan knalpot yang dibuat dari spek motor standart. Kalau anda ingin mendapatkan knalpot yang benar-benar racing dan sesuai dengan karakter mesin anda, anda harus memesan khusus di tukang-tukang knalpot yang benar-benar sudah mendalami dan terbiasa membuat knalpot untuk race. Saya akan memberi contoh tempat pemesanan knalpot racing seperti 37 jogja, cream pie jogja, mcc solo.
Sekarang saya beri tips ringan dalam memiih knalpot. Untuk anda-anda yang suka touring sebaiknya memilih knalpot dengan ukuran silencer yang panjang dengan tujuan agar dapur pacu alias mesin tidak cepat panas. Dengan silencer panjang RPM mesin anda tidak terlalu dipacu dan anda akan mendapatkan top speed yang maksimal.
Untuk anda yang berada di jalanan yang rapat sebiaknya memakai knalpot dengan silencer yang pendek, dengan tujuan agar akselerasi motor anda menjadi cepat dan anda cepat dapat top speed dibandingkan dengan knalpot bersilencer panjang, namun top speed silencer panjang lebih daripada silencer pendek.
Finally semua keputusan ada di tangan anda mau memilih knalpot dengan silencer pendek atau panjang.


STEP 3 ( SPUYER KARBULATOR)
Karbulator berperan penting dalam komponen mesin, karena karbu merupakan suatu alat yang menyediakan campuran udara dan bensin untuk mendapatkan suatu campuran yang siap untuk dibakar di dapur pacu.
Perbandingan ini pun sangat berarti, karena dapat menentukan tingkat keborosan bensin. Pada mesin 4 tak penggantian knalpot tidak perlu diikuti oleh penggantian spuyer (pilot jet), namun untuk memperoleh hasil yang maksimal penggantian spuyer pun disarankan. Coba anda pikir pengeluaran yang lebih besar tapi tidak diikuti oleh pemasukan yang besar juga? Bisa cepet sakit tu mesin…He3x
Oleh sebab itu sebaiknya anda mengganti dengan pilot jet berukuran 40 yang di jual di pasaran sekitar 20rb, ukuran itu lebih besar 2 angka dibandingkan spuyer standar Honda C-Series yaitu 38.
Penggantian spuyer ini bertujuan untuk memenuhi kebutuhan bahan bakar dapur pacu. Pengaruh yang diberikan dengan penggantian spuyer ini motor akan power full, baik akselerasi maupun top speed.



STEP 4 (KAMPAS KOPLING DAN PER KOPLING)
Bagian kopling sangat berpengaruh pada tarikan yang dihasilkan oleh tunggangan kita. Untuk itu agar akselerasi motor lebih baik kita tidak boleh mengabaikan bagian ini. Pada bagian kopling yang berperan dalam menaikkan akselerasi adalah per kopling. Per kopling disarankan yang memiliki kekerasan yang sangat keras, hal ini bertujuan agar motor mendapatkan sentakkan yang maksimal. Ada beberapa cara untuk mengatasi masalah ini yaitu dengan mengganjal per kopling dengan ring 10 sebanyak 2 buah/per, namun cara yang lebih mudah adalah dengan mengganti dengan tipe racing yang sudah beredar di pasaran.
Penggantian per kopling dengan tipe yang lebih keras memerlukan penyetaraan kampas kopling yang lebih keras dan tahan lama juga. Untuk itu di sarankan untuk mengganti kampas kopling dengan tipe racing juga, karena dapat mengurangi keausan dan selip kopling.


STEP 5 (NOKEN AS)
Noken as adalah pengatur naik turunnya klep. Noken as punya karakter untuk membuka dan menutup klep in dan klep keluar. Kita perlu tahu karakter dari mesin kita dan apa yang kita inginkan. Bagian atas noken yang biasa disebut lift biasanya merupakan titik acuan dalam membangun suatu motor. Lift rendah (antara 7-8 mm) akan mendapatkan kelangsaman dan tarikan yang lumayan baik, akan sangat baik untuk di bawah 400 meter karena motor cepat mendapatkan puncak kecepatan. Namun lift tinggi (antara 8-9 mm) hanya untuk jarak kita menarik gas di atas 400 meter, karena nafas motor akan menjadi semakin panjang. Cara membuat lift menjadi lebih tinggi adalah dengan memapas bagian bawah dan samping noken as, apabila mau lebih extreme dapat menambah daging lift.
Dalam pemakaian noken yang memiliki lift tinggi harus disesuaikan juga dengan daya tahan per klep yang digunakan, lebih baik apabila memakai per klep motor Kawasaki Kaze, ataupun kalau memiliki dana yang cukup dapat membeli per klep racing bermerk Jepang Product.


STEP 6 (TNGGUNG JAWAB)
Memiliki motor kenceng dibutuhkan tanggung jawab yang besar juga. Motor kenceng tekadang membuat pengendaranya dikendalikan oleh motor. Tanamkan dalam diri anda-anda semua kalau kita tak sendiri dan kita wajib menghormati pengendara lain serta orang lain. Finally meski motor kita kenceng pasti ada yang lebih kenceng lagi. Jaga keselamatan , ingan keluarga di rumah, dan perlu diingat SAFETY FIRST BRO!!!

Salah Kaprah Pakai Piston Jenong, Malah Merugikan!




Banyak sekali yang salah kaprah menggunakan piston sejenong-jenongnya. Sampai ruang bakar penuh dengan jenongan piston. Ini akibat salah pengertian.

Karena menggunakan piston sangat jenong sekali, ruang bakar jadi sempit. Celahnya sangat sedikit. Dipastikan rasio kompresi di atas 20 : 1.

Ada anggapan makin besar kompresi, makin enak tenaganya. Padahal kalau kompresi kelewat besar, tidak ada bahan bakar yang pas. Bensol atau fuel racing paling tinggi 14 : 1 atau bahkan 15 : 1.

Kalau kompresi di atas 16 : 1, bisa seperti mesin diesel, tidak perlu api busi mesin akan hidup. Tapi, bahan bakar harus diinjeksikan ketika piston sedang naik.

Kalau di mesin bensin biasa, kompresi ketinggian bikin pecah piston. Power yang dihasilkan dipastikan juga jadi kecil. Bukannya besar karena akan menimbulkan gejala ngelitik dan detonasi.

Itulah pentingnya ukur rasio kompresi. Supaya tidak salah kaprah. Main ikut-ikutan tapi tidak tahu fungsi atau penggunaan piston jenong sama saja salah kaprah.

Rasio kompresi tergantung dari penggunaan bahan bakar. “Pertamax Plus maksimal 12,5 : 1. Bensol maksimal 14 : 1,” jelas Tomy Huang, bos BRT yang balap menggunakan bahan bakar Shell yang punya oktan setara Pertamax Plus dengan maksimal kompresi 12,5 : 1.
Bubut lubang pen biar ringan. Piston flat lebih ringan, putaran mesin jadi enteng
Jadi, pada intinya jangan asal caplok piston jenong kalau tidak ukur kompresinya. “Kalau pakai piston biasa tapi kompresi yang dimau sudah dapat, pengapain pakai yang jenong,” timpal Chepy Sugianto, mekanik AHRS.

Menggunakan piston jenong sebenarnya merugikan. Karena dengan bentuk yang jenong akan bikin berat piston. Dengan begitu, putaran mesin jadi terbebani. Juga bikin berat rpm mesin.

Andai rasio kompresi yang dimau sudah ketemu menggunakan piston flat, ngapain pakai yang jenong. Piston yang datar bikin enteng putaran mesin. Rpm mesin cepat naiknya.

Bahkan banyak mekanik balap yang bikin enteng piston. Selain mengurangi jenongnya, juga pen piston dipilih yang ringan. Kalau bisa aplikasi pen piston tipis supaya lebih ringan.

Kalaupun terpaksa menggunakan pen piston yang besar atau berat, banyak yang dibubut lubangnya. Tapi, jangan terlalu banyak ngebubutnya takut gampang putus pen pistonnya.

Makanya zaman sekarang muncul piston forging. Piston yang bisa dibikin tipis supaya ringan namun kuat Tentunya ini akan bikin ringan putaran mesin dan hemat pemakaian bahan bakar.

Jadi, intinya buat apa piston jenong kalau pakai piston flat namun kompresi yang dimau sudah ketemu